SOROT BAGIAN 1
SOROT 232

Gebrakan “Gila” Lion Air

Dengan 600 pesawat Boeing dan Airbus, Lion Air jadi 10 besar dunia.

Jum'at, 22 Maret 2013, 20:20 WIB
Iwan Kurniawan, Arie Dwi Budiawati, Alfin Tofler
Foto:
Aksi borong pesawat Boeing dan Airbus ini membuat Lion masuk dalam 10 besar maskapai penerbangan dengan armada terbanyak di dunia. (Airbus)

Kerja Sama Airbus Dengan Lion

VIVAnews  - Lion Air tampaknya segera menjadi “singa” sesungguhnya di udara. Di Istana Elysee Paris, Prancis, Senin pekan lalu, Rusdi Kirana, bos maskapai udara berlogo singa itu tersenyum lebar. Dia berjalan gagah mengapit Presiden Prancis Francois Hollande, bersama Presiden dan CEO Airbus, Fabrice Bregier. Satu kontrak besar, dan juga memukau, baru saja diteken.

Lion memesan sekitar 234 pesawat pesawat Airbus jenis A320. Ada 109 pesawat A320neo, 65 pesawat A321neo, dan 60 pesawat A320ceo. Tak disebutkan berapa detil transaksi itu.  Sumber yang mengetahui transaksi menyebutkan, satu unit pesawat diperkirakan senilai US$100 juta. Lion memesan 234 pesawat. Jadi, nilainya mencapai US$23,4 miliar, atau hampir Rp225 triliun.

Presiden Prancis, Francois Hollande pun sumringah. Kontrak itu bak angin segar bagi Prancis, negeri Eropa yang sedang diterpa krisis ekonomi. Kesepakatan bisnis itu, kata Hollande, adalah kontrak bersejarah antara perusahaan Eropa dengan rekanan bisnis di Asia. Ini juga kontrak paling besar dalam sejarah pembuatan pesawat sipil Airbus.

Transaksi Lion Air ini akan memberi berkah Airbus sekitar 5.000 pekerjaan selama 10 tahun. "Ini adalah angka mengesankan bagi industri Eropa, dan juga membuktikan vitalitas industri Indonesia," ujar Hollande seperti dilansir laman Leparisien, Selasa 19 Maret 2013.

Tentu saja yang bersorak riang adalah para karyawan Airbus di Toulouse, Prancis. Mereka kembali bergairah. "Ini adalah berita sangat baik untuk Airbus, dan semua karyawan," kata Jean-Francois Knepper, salah satu karyawan Airbus.

Tapi meski kontrak itu super mahal, kata Rusdi Kirana, Lion Air Group tak perlu keluar uang sepeser pun untuk pembelian spektakuler A320 itu. Semuanya ditalangi oleh Export Credit Agency (ECA) dari Prancis, Jerman dan Inggris.

Airbus pun tak takut pembayaran kredit pesawat akan tersendat. Lion, kata Airbus, adalah salah satu maskapai yang lagi moncer di kawasan Asia Tenggara. "Kami percaya diri, Lion Air tak akan terkena masalah finansial karena punya track record yang baik dalam pembiayaan pesawat," kata juru bicara Airbus lewat wawancara surat elektronik kepada VIVAnews.

Dengan  transaksi itu, Lion Air menjadi pelanggan baru Airbus, setelah sebelumnya maskapai itu membeli 230 pesawat dari pabrik Boeing, Amerika Serikat, satu setengah tahun lalu.

Langkah Lion Air itu pun dicatat dunia. Centre for Asia Pacific Aviation melansir aksi borong pesawat Boeing dan Airbus ini membuatnya masuk dalam 10 besar maskapai penerbangan dengan armada terbanyak di dunia. Dengan pemesanan dari dua produsen pesawat dunia itu, ditambah armada yang sudah ada, Lion Air Group akan memiliki 600 pesawat pada 2025 mendatang.

“Lion Air ada pemikiran untuk ekspansi ke kawasan Asia Pasifik dengan membuat perusahaan baru di Thailand, Vietnam dan Australia, mengikuti model Malindo Airways di Malaysia,” kata pengamat penerbangan Dudi Sudibyo kepada VIVAnews.

Langkah “gila”

Dua tahun silam,  gebrakan Lion itu membuat terhenyak dunia penerbangan Indonesia.  Sebanyak 230 unit pesawat Boeing berbagai jenis, dengan transaksi sekitar US$14 miliar, dibeli Lion Air pada 2011.

Ini adalah kelanjutan kerjasama Lion dengan pabrik pesawat terkemuka Boeing, untuk pembelian 30 pesawat 737-900 ER, yang dipesan maskapai itu sejak 2005. Dikirim bertahap, armada pertama tiba pada 2007 silam. Langkah itu membuat Lion menjadi maskapai pertama di dunia yang memakai Boeing 737-900ER.

Jurus “gila” Lion Air membeli Boeing itu juga sempat membuat geger. Kontrak senilai US$14 miliar itu diteken Lion Air-Boeing di Grand Hyatt, Bali. Presiden Amerika Serikat Barack Obama hadir di acara penekenan itu, bertepatan lawatan dia ke Bali untuk acara KTT ASEAN dan KTT terkait.

Kerja sama itu tercatat sebagai kesepakatan bisnis terbesar yang pernah dilakukan Boeing. Sebelumnya, rekor dibukukan oleh maskapai Emirates Airlines yang meneken perjanjian kerja senilai US$18 miliar, atau setara Rp161,28 triliun untuk memasok sekitar 50 pesawat.

Bagi Obama, kerjasama ini adalah contoh investasi perdagangan, dan peluang komersial di Asia Pasifik. Kontrak itu didukung pemerintah Amerika dan Ex-Im Bank,  bank ekspor AS yang mengucurkan kredit kepada Lion Air.

Bagi AS, kontrak itu membantu mendongkrak perdagangan mereka yang lagi lesu diterpa krisis ekonomi. Diharapkan transaksi itu bisa membantu menggenjot nilai  ekspor AS, dan memberikan pekerjaan bagi sekitar 100 ribu warga Amerika Serikat.

Pujian Barack Obama pun mendarat di Lion Air sebagai “maskapai penerbangan dengan pertumbuhan tercepat di dunia”.

Pasar yang “gila”

Lion Air sepertinya pintar membaca peluang pasar yang menggiurkan. Pertumbuhan jumlah penumpang pesawat di Indonesia memang “gila”. Pada 2008 penumpang pesawat ada sekitar 41 juta orang. Lalu pada 2012, meningkat menjadi 72,4 juta penumpang.  Itu terdiri dari 63,6 juta penumpang domestik, dan 8,8 juta penumpang internasional (Lihat bagian 3 Berebut Kelas Menengah di Langit Nusantara).

Pengamat penerbangan, Dudi Sudibyo, menilai naiknya jumlah kelas menengah menjadi penyebab utama melonjaknya penumpang pesawat. Untuk efisiensi waktu perjalanan, mereka lebih suka memilih moda transportasi udara.

Itu sebabnya, industri penerbangan di Indonesia dengan cepat melangit di Asia. Hampir 50 persen pangsa pasar penerbangan Asean ada di Indonesia. Keadaan ini berbeda di Amerika Serikat dan Eropa, yang pasarnya lagi lesu. Bahkan, maskapai berbiaya  murah terbesar di Asia, AirAsia, menilai Indonesia adalah salah satu tambang emas.

Hal inilah yang dilirik oleh para produsen pesawat dunia, dari Airbus, Boeing hingga Sukhoi yang juga dikenal dengan produsen pesawat tempur. Mereka mulai jor-joran menawarkan pesawat komersialnya di Indonesia.  “Indonesia akan menjadi salah satu kunci utama pertumbuhan perjalanan udara di Asia Pasifik," ujar juru bicara Airbus.

Tiap tahun, Airbus menghitung, sedikitnya ada 6,4 persen pertumbuhan penumpang, dan itu akan berlangsung selama 10 tahun ke depan. Akibatnya, permintaan armada pesawat meningkat, baik untuk low cost carrier, ataupun maskapai dengan pelayanan penuh.

Dihantui krisis?

Sejumlah maskapai pun tak mau ketinggalan momen. Misalnya, maskapai flag carrier, Garuda Indonesia, yang meluncurkan program Quantum Leap 2011-2015. Garuda menerapkan tujuh strategi. Salah satunya, meremajakan armada dengan usia maksimal pesawat 6 tahun pada 2015.

Pada 2015 mendatang, jumlah armada Garuda Indonesia akan tembus 194 unit.

Seperti AirAsia, maskapai plat merah ini pun meneken kontrak pembelian 11 pesawat Airbus A330-300 disaksikan langsung oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Perdana Menteri Inggris David Cameron di Istana Negara April 2012 silam.

PT Citilink Indonesia, anak perusahaan PT Garuda Indonesia Tbk yang bergerak di bidang penerbangan murah, menggelontorkan investasi hingga US$1 miliar, atau setara Rp9,6 triliun (kurs Rp9.500) untuk memborong 25 pesawat Airbus 320Neo.

Maskapai penerbangan murah lainnya, Mandala Airlines, telah memesan 25 pesawat A320 yang akan tiba hingga 2015 mendatang. Per awal Maret 2013 telah mengoperasikan 7 unit A320. Mandala berencana ekspansi besar-besaran dengan membuka berbagai rute baru.

Selain dikuasai oleh Airbus dan Boeing, industri penerbangan Indonesia akan diramaikan oleh hadirnya pesawat Sukhoi Super Jet-100. Meski masih dihantui oleh jatuhnya satu pesawat SSJ-100 di Gunung Salak pada Mei 2012,  tapi dua maskapai Indonesia,  Sky Aviation dan Kartika Airlines, tetap  akan membeli pesawat itu.

Sky Aviation, misalnya, merogoh saku hingga US$380,4 juta untuk memborong 12 pesawat SSJ-100. Kontrak pembelian dilaksanakan di Internasional Aviation and Space Salon MAKS 2011 di Zhukovsky, Rusia, Agustus 2011 lalu. Satu pesawat telah hadir pada akhir Februari lalu, dan mulai terbang pada 10 Maret 2013 di kawasan timur Indonesia.

Kartika Airlines juga akan menerbangkan Sukhoi Superjet 100 pada pertengahan 2013 mendatang. Sejumlah 15 pesawat SSJ 100 dipesan Kartika, dan ada opsi penambahan 15 pesawat lagi. Kartika Airlines yang sempat padam sejak Juni 2010 tampaknya akan menggeliat kembali dengan Sukhoi.

Gerak maskapai yang bertumbuh itu, kata Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, Herry Bhakti, adalah reaksi wajar dari permintaan pasar. Maskapai Indonesia, kata dia, sudah saatnya masuk ke kancah persaingan global. Pembelian ratusan pesawat baru adalah dalam rangka persiapan itu.

Meski begitu, pemerintah terus mengkaji persiapan para operator pesawat. Setidaknya, jangan sampai mereka tak sempat terbang tinggi, karena pailit dililit utang. "Kita akan evaluasi rencana bisnis para maskapai dari segi personil, manajemen dan lain-lain serta kesiapan bandara Indonesia," kata Herry kepada VIVAnews.

Namun, dibalik gurihnya industri penerbangan itu, krisis ekonomi global masih tetap menjadi awan hitam.  Utang besar di balik pembelian pesawat, dan kompetisi ketat dapat menjadi badai berat bagi maskapai.

Tengok pengalaman Batavia Air, pailit karena gagal bayar utang sewa pesawat A330, yang mereka pesan untuk penerbangan haji. “Pasar bisa saja meredup jika krisis ekonomi dunia kembali menguat,” kata pengamat penerbangan, Dudi Sudibyo.(np)


© VIVA.co.id   |   Share :  
Rating
KOMENTAR
e12ys
29/03/2013
andai kita punya pesawat sendiri dan menghubungkan antar pulau di indonesia... mimpi pak habibie seharusnya bisa dilakukan...
Balas   • Laporkan
artstyle
28/03/2013
maju indonesia!!!
Balas   • Laporkan
faqieh.ahmmad
28/03/2013
ini adalah langkah awal indonesia sebagai negara yang mnjadi pusat lalu lalangya penerbangan
Balas   • Laporkan
sugarfree
27/03/2013
top
Balas   • Laporkan
rizki.affandi
26/03/2013
pebisnis sejati
Balas   • Laporkan
kecil.suka.usil
26/03/2013
terima kasih Lion, yang sering mengantar saya dan memberikan kesempatan saya bepergian walaupun jadwal mepet tiket banyak
Balas   • Laporkan
awan.stio
26/03/2013
sayang tidak diimbangi dengan, landasan pacu dibeberapa daerah masih 1500M, dan terminal bandaran yg semraut, menara ATC dll, jika pesawat yg landing dan takeoff semakin banyak, mungkin saja sering terjadi kecelakaan.
Balas   • Laporkan
aliasmu
25/03/2013
secara tidak langsung nama indonesia melangit di dunia
Balas   • Laporkan
cenghoy
23/03/2013
NEKAT ...., hanya kata tersebut yang pas disematkan di dada seorang RUSDI KIRANA ...., tidak mudah untuk mengelola sebuah bisnis penerbangan ..., mari kita lihat bersama apa yang akan terjadi dengan Lion Group ....
Balas   • Laporkan
awan.stio | 26/03/2013 | Laporkan
kalo bangkrut ya PINJAM DUIT PEMERINTAH, GITU AJA KOK REPOT
rifainovita | 24/03/2013 | Laporkan
kalau ingin maju jadilah org yg optimis org yg kecil hati
rifainovita | 24/03/2013 | Laporkan
untuk mencapai tujuan harus semangat
bosberuang
23/03/2013
pak Rusdi minta juga TOTnya biar kita bisa bikin sendiri...anda punya hak untuk itu..soalnya pesanan anda luar biasa besarnya...biar negara kita juga bisa dpt lompatan teknologinya...bravo...kalau aribus tidak ngasih kan masih ada maskapai shukoi dan boei
Balas   • Laporkan
statman | 23/03/2013 | Laporkan
betul bro...rusdi kirana jg membangunkan PT. DI dgn sub kontrak dari boeing


KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau